Kotawaringin Timur

Bupati: Penanganan Banjir di Sampit Perlu Libatkan Masyarakat

KABAR KALIMANTAN 1, Sampit – Bupati Kotawaringin Timur Halikinnor mengatakan penanganan banjir yang masih kerap terjadi di Kota Sampit memerlukan keterlibatan masyarakat agar hasilnya lebih efektif dan optimal.

“Saya ingin menghidupkan kembali gotong royong di lingkungan masing-masing dan kami akan mengecek itu. Karena bagaimanapun, kemampuan pemerintah daerah, baik di anggaran maupun personel, itu terbatas. Jadi harus koordinasi bagus,” kata Halikinnor Selasa (10/5/2022).

Hal ini disampaikan bupati menanggapi banjir yang masih kerap melanda Kota Sampit saat hujan deras, terlebih ketika bersamaan dengan kondisi Sungai Mentaya sedang pasang. Seperti terjadi pada Sabtu (7/5/2022) malam hingga Minggu (8/5/2022) banjir merendam sejumlah jalan dan permukiman warga Sampit.

RSUD dr Murjani tidak luput dari genangan banjir, khususnya pada bangunan lama yang berada di bagian tengah area rumah sakit tersebut. Akibatnya, aktivitas di instansi itu sedikit terganggu.

Menurut Halikinnor, geografis Sampit yang meliputi Kecamatan Baamang dan Mentawa Baru Ketapang ini memang rawan dilanda banjir karena posisinya cukup rendah. Jika sungai sedang pasang dan kebetulan terjadi hujan deras cukup lama, maka banjir akan terjadi.

Hal ini, katanya, menjadi perhatian serius pemerintah daerah dalam beberapa tahun terakhir. Drainase di sejumlah lokasi, seperti di Jalan Achmad Yani, Jalan MT Haryono dan lainnya telah direhabilitasi secara bertahap.

Dampaknya, menurut bupati, cukup bagus, karena kini ruas jalan tersebut tidak lagi menjadi langganan banjir. Jika sempat tergenang pun, kini kondisinya tidak terlalu lama karena air dengan cepat mengalir ke sungai sehingga genangan surut.

Pemerintah daerah, katanya, terus berupaya membenahi drainase di kota itu. Beberapa titik lokasi rawan banjir akan dibenahi drainasenya agar tidak sampai tergenang saat hujan deras.

Halikinnor kembali menekankan pentingnya kepedulian dan keterlibatan warga dalam mengatasi masalah ini. Warga diharapkan turut menjaga kebersihan drainase atau parit agar air mengalir lancar, sehingga tidak sampai meluber menggenangi jalan maupun permukiman.

“Saya ingin mengajak warga melalui RT untuk menjaga lingkungan. Paling tidak dengan begitu pada saat hujan deras, air tidak tergenang lama, apalagi waktu air sungai pasang. Kalau surut, air tergenangnya sebentar saja,” kata Halikinnor.

 

Sumber: ANTARA

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

To Top